Laporan Praktikum Farmasetika : Pulveres dan Pulvis

  1. TUJUAN :
Mahasiswa dapat membuat sediaan obat dalam bentuk pulveres dan pulvis ( serbuk terbagi dan serbuk tidak terbagi ) dengan baik, dengan permasalahan serbuk bersifat higroskopis dan pembuatan pulvis dengan metode pulverization by intervention.

  1. DASAR TEORI :
  1. Pulvis dan pulveres
Serbuk adalah campuran homogen dua atau lebih obat yang diserbukan. Pada pembuatan serbuk kasar, terutama simplisia nabati, digerus lebih deahulu sampai derajat halus tertentu setelah itu dikeringkan pada suhu 50o C.
Serbuk obat yang mengandung bagian yang mudah menguap, dikeringkan dengan pertolongan kapur tohor atau bahan pengering lain yang cocok, setelah itu diserbuk dengan jalan digiling, ditumbuk dan digerus sampai diperoleh serbuk yang mempunyai derajat halus sesuai yang tertera pada pengayak dan derajat halus serbuk.
( Anief, M., 2005 )
  1. Pulvis
Pulvis (serbuk) adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan, ditujukan untuk pemakaian oral atau pemakaian luar. Karena mempunyai luas permukaan yang luas, serbuk lebih mudah terdispersi dan lebih larut daripada bentuk sediaan yang dipadatkan. Anak-anak dan orang dewasa yang sukar menelan kapsul atau tablet lebih mudah menggunakan obat dalam bentuk serbuk. Biasanya serbuk oral dapat dicampur dengan air minum.
Jenis serbuk :
  1. Pulvis Adspersorius (serbuk tabur)
Adalah serbuk ringan, bebas dari butiran kasar dan dimaksudka untuk obat luar. Umumnya dikemas dalam wadah yang bagian atasnya berlubang halus untuk memudahkan penggunaan pada kulit
  1. Pulvis Dentrifricius (serbuk gosok gigi)
Serbuk gigi, biasanya menggunakan carmin sebagai pewarna yang dilarutkan terlebih dahulu dalam chloroform / etanol 90%
  1. Pulvis Sternutatorius (serbuk bersin)
Adalah serbuk bersin yang penggunaannya dihisap melalui hidung, sehingga serbuk tersebut harus halus sekali
  1. Pulvis Effervescent
Merupakan serbuk biasa yang sebelum ditelan dilarutkan terlebih dahulu dalam air dingin atau air hangat dan dari proses pelarutan ini akan mengeluarkan gas CO2. kemudian membentuk larutan yang pada umumnya jernih. Serbuk ini merupakan campuran antara senyawa asam dengan senyawa basa.
( Anonim, 2004 )

  1. RESEP :
    1. R/ NH4Cl 3
Codein HCL 10 mg
CTM 4 mg
Sacch Lact q.s
M. f. Pulv No. XV
S. t dd pulv I

Pro : Febi
Umur : 10 th
Alamat : Jl. Kenanga no. 27

OTT : NH4Cl : expektoran
Codein HCL : antitusive
Secara farmakologi bekerja secara antagonis
USUL :
  • Reaksi dikehendaki, karena bekerja pada saraf yang berbeda
  • Jumlah bahan NH4Cl dinaikan jadi 5,5 gr
  • Jumlah bahan Codein HCL dinaikan jadi 80 mg
  • Jumlah bahan CTM dinaikan jadi 20 mg

R/ NH4Cl 5,5
Codein HCL 80 mg
CTM 20 mg
Sacch Lact q.s
M. f. Pulv No. XV
S. t dd pulv I
Pro : Febi
Umur : 5 th
Alamat : Jl. Kenanga no. 27

    1. R/ Iodine 1%
Salicyl Talk ad 20
M. f. Pulv Adspers
S u e

Pro : Bp. Ian
USUL :
  • Volume tetesan pada botol tetes etanol boleh dianggap setara dengan volume tetesan internasional
  • Iodine tidak ikut diayak karena dapat merusak logam
  • Acidum Salicylicum tidak ikut diayak karena akan bereaksi dengan logam

  1. PEMERIAN :
Resep a. :
      • Ammonium Chloridum, (FI ed. IV hal 94)
Hablur tidak berwarna / serbuk hablur halus / kasar berwarna putih rasa asin dan dingin,higroskopis. Mudah larut dalam air dan gliserin, dan lebih mudah larut dalam air mendidih, sedikit larut dalam etanol.
Khasiat : ekspektoran
      • Codeinum Hydroclorodinum, (FI ed. IV hal 252)
Hablur tidak berwarna / serbuk hablur berwarna putih. Larut dalam air, sukar larut dalam etanol, praktis tidak larut dalam chloroform dan eter
Khasiat : antitusiv
      • Chlorpheniramini Maleas, (FI ed. IV hal 210)
Serbuk hablur putih, tidak berbau, larutan punya Ph antara 4 dan 5. Mudah larut dalam air, larut dalam etanol dan larut dalam chloroform. Sukar larut dalam eter dan garam benzena.
Khasiat : antihistamin
      • Saccharum Lactis / Laktosum, (FI ed. IV hal 488)
Serbuk / massa hablur, keras putih / putih krem. Tidak berbau dan rasa sedikit manis. Stabil diudara tapi menyerap bau. Mudah ( pelan-pelan ), larut dalam air dan lebih mudah larut dalam air mendidih. Sangat sukar larut dalam etanol, larut dalam chloroform dan eter.
Khasiat : bahan pemanis dan pengisi / penambah volum

Resep b. :
  • Salicyltalk :
PULVIS ACIDI SALICYLICI CUM TALCO
Serbuk salisil talk, Ph Belanda ed. V hal 270
Campurlah :
Asam salisilat dijadikan serbuk 3
Pati beras 10
Talk 87
  • Iodium, (FI ed. IV hal 470)
Keeping / granul berat, hitam keabu-abuan, bau khas, berkilau seperti metal. Sangat sukar larut dalam air, mudah larut dalam carbon disulfide, dalam chloroform, dalam carbon tetra chloride dan dalam eter. Larut dalam etanol dan dalam larutan iodide dan agak sukar larut dalam gliserin.
Khasiat : antiseptic extern
  • Acidum Salycilicum, (FI ed. IV hal 51)
Hablur putih biasanya berbentuk jarum, halus / serbuk hablur warna putih, rasa agak manis dan tajam dan stabil di udara, bentuk sintesis warna putih dan tidak berbau jika dibuat methyl salicil alam dapat berwarna kekuningan / merah jambu lemah mirip menthol. Mudah larut dalam etanol dan dalam eter, larut dalam air mendidih, agak sukar larut dalam chloroform.
Khasiat : keratolitikum
  • Talcum, (FI ed. IV hal 771)
Serbuk sangat halus putih / putih kelabu berkilat dan mudah melekat pada kulit dan bebas dari butiran
Khasiat : bahan pengisi
  • Amylum Oryzae, (FI ed. IV hal 108)
Serbuk sangat halus, putih, tidak berbau, tidak berasa. Praktis tidak larut dalam air dingin dan etanol.
Khasiat : bahan pengisi

  1. PERHITUNGAN DOSIS :
Resep a. :
  • Pemakaian Ammonium Chloridum :
1 x : 3gr / 15 = 0.2gr = 200mg
1 hr : 0.2gr x 3 = 0.6gr = 600mg
TP :
1 x : 10/20 x (500mg – 1000mg) = 250mg – 500mg
1 hr : 10/20 x (2000mg – 4000mg) = 1000mg – 2000mg
  • Jadi TP tidak tercapai, usul jumlah bahan dinaikan jadi 5,5gr

Pemakaian Ammonium Chloridum :
1 x : 5,5gr / 15 = 367mg
1 hr : 367mg x 3 = 1100mg
TP :
1 x : 10/20 x (500mg – 1000mg) = 250mg – 500mg
1 hr : 10/20 x (2000mg – 4000mg) = 1000mg – 2000mg
TM :
1 x : -
1 hr : 10/20 x 10gr = 5gr
= 5000mg
  • Jadi TP tercapai dan pemakaian tidak melampaui TM

  • Pemakaian Codein HCL
1 x : 10 mg : 15 = 0.667 mg
1 hr : 0.667 mg x 3 = 2.01 mg
TP :
1 x : 10/20 x (10mg – 20mg) = 5mg –10mg
1 hr : 10/20 x (30mg – 60mg) = 15mg – 30mg
  • Jadi TP tidak tercapai, usul jumlah bahan dinaikan menjadi 80 mg

Pemakaian Codein HCL
1 x : 80mg : 15 = 5,33mg
1 hr : 5,33mg x 3 = 16mg
TP :
1 x : 10/20 x (10mg – 20mg) = 5mg – 10mg
1 hr : 10/20 x (30mg – 60mg) = 15mg – 30mg
TM :
1 x : 10/20 x 60mg = 30mg
1 hr : 10/20 x 300mg = 150mg
  • Jadi TP tercapai, pemakaian tidak melampaui TM

  • Pemakaian CTM
1 x : 4mg : 15 = 0.267mg
1 hr : 0.267mg x 3 = 0.8mg
TP :
1 x : 10/20 x (2mg - 4mg) = 1mg – 2mg
1 hr : 10/20 x (6mg - 16mg) = 3mg – 8mg
  • Jadi TP tidak tercapai, usul jumlah bahan dinaikan jadi 20 mg

Pemakaian CTM
1 x : 20mg : 15 = 1,33mg
1 hr : 1,33mg x 3 = 4mg
TP :
1 x : 10/20 x (2mg - 4mg) = 1mg – 2mg
1 hr : 10/20 x (6mg - 16mg) = 3mg – 8mg
TM :
1 x : -
1 hr : 5/17 x 40mg = 11.765mg
  • Jadi TP tercapai, pemakaian tidak melampaui TM

  1. PERHITUNGAN BAHAN :
Resep a. :
  • NH4Cl = 5,5 gr
  • Codein HCL = 80 mg
  • CTM = 20 mg (trituratio)
CTM 50 mg
Lact. 450 mg
500 mg
20/50 x 500 = 200 mg
  • Sacch Lact = 250 mg @ bungkus = 250 x 15
= 3750 mg = 3.75 gr
Resep b. :
  • Iodine = 0.2 gr
  • Aetanolum = 0.2 gr x (10-30) = 2 – 6 gr
    • Ditimbang 2 gr
  • Salicyl Talk = 20 gr – 0.2 gr
= 19.8 gr
  • Salicyl Talk :
  • Acidum Salicilycum = 3 gr/100 x 19,8 gr = 0,594 gr
= 594 mg (acc pembulatan 595 mg)
  • Etanol 70% untuk Asam Salisilat = (1 – 10) x 595 mg = 595 – 5950 mg
= 595 mg / 17 mg = 35 tetes
  • Amylum Oryzae = 10 gr/100 x 19,8 gr = 1,98 gr
  • Talk = 87 gr/100 x 19,8 gr = 17,226 gr
= 17226 mg (acc pembulatan 17225 mg)

  1. CARA KERJA :
Resep a. :
Timbang CTM, masukan mortar + Carmin
Buat trituratio dengan Lact, keluarkan, sisa dibungkus
Timbang Sacch Lact, letakan meja
Timbang NH4Cl
Masukan mortir hangat, gerus halus
Masukan Sacch Lact sedikit demi sedikit, aduk homogen
Timbang Codein HCl
Masukan mortir, aduk homogen
Tambahkan hasil trituratio CTM, aduk homogen
Bagi serbuk sebanyak 15, bungkus 1 per 1
Masukan plastik, beri etiket putih + tanda peringatan

Resep b. :
Timbang Amylum Oryzae
Masukan mortir
Timbang Talcum
Masukan mortir, aduk homogen
Ayak dengan ayakan B 40, keluarkan
Timbang Acidum Salicylicum
Masukan mortir, tetesi dengan etanol secukupnya, aduk hingga larut
Masukan campura serbuk yang sudah diayak sedikit demi sedikit, aduk homogen, keluarkan
Timbang Iodine dalam tara crus
Masukan mortir + etenol yang sudah ditimbang dalam tara crus, aduk sampai larut
Keringkan Iodine dengan Salicyl Talk sedikit demi sedikit,aduk homogen
Masukan pulvis kedalam pot kaca tidak tembus cahaya
Tempel dengan etiket biru

  1. PEMBAHASAN :
        1. Permasalahan :
          • Resep no. 1 mengandung NH4Cl yang bersifat higroskopis, maka dikerjakan dalam mortir hangat agar sifat higroskopisnya berkurang dan bahan obat tidak rusak.
          • Agar serbuk obat setelah dibungkus tidak lembek maka resep harus dibuat dengan cepat, NH4Cl digerus jangan terlalu lama tetapi harus tetap halus.
          • NH4Cl dengan Codein HCl memiliki cara kerja yang berlawanan sehingga saat pencampuran harus dilapisi dengan zat tambahan terlebih dahulu.
          • Resep no. 5, serbuk berwarna biru karena terjadi reaksi antara Iodium dan Amylum Oryzae membentuk Iodamylum. Agar serbuk tidak menimbulkan warna biru sebaiknya iodum dan Amylum jangan dicampur secara langsung.
          • Semua serbuk tabur harus diayak untuk menyamakan derajat kehalusannya kecuali serbuk-serbuk yang mengandung bahan obat yang dapat bereaksi dengan logam ayakan seperti asam salisilat dan iodum.
        2. Indikasi :
  • Resep no. 1 mengandung 2 jenis obat batuk, yaitu Amonium Chlorida sebagai ekspektoran dan Codein HCl sebagai antitusiv. Kedua bahan obat tersebut dikombinasikan agar dihasilkan batuk yang efektif pada pasien. Artinya frekuensi batuk akan berkurang tapi sputum/dahak yang dihasilkan maksimal.
  • Codein HCl perlu diberi garis bawah berwarna merah sebagai tanda obat tersebut termasuk golongan narkotika. Perlu dicantumkan alamat pasien sebagai kelengkapan resep, gunanya adalah sebagai data apotek untuk membuat laporan narkotika yang dibuat setiap bulannya.
  • Resep no. 5 mengandung Iodum sebagai antiseptic ekstern dan asam salisilat yang berfungsi sebagai keratolitikum jadi dapat disimpulkan obat ini digunakan untuk menyembuhkan penyakit kulit yang dapat juga disebabkan oleh jamur.
        1. Informasi yang perlu diberikan kepada pasien :
  • Resep no. 1 diminum 3 x sehari, yaitu pada pagi, siang dan malam. Sebaiknya obat diminum sesudah makan.
  • CTM pada resep no. 1 dapat menimbulkan efek mengantuk pada pasien, jadi sebaiknya setelah meminum obat tersebut pasien beristirahat terlebih dahulu.
  • Resep no. 5 digunakan dengan cara ditaburkan secukupnya pada bagian tubuh yang sakit, kemudian diusap agar serbuk merata.

  1. KESIMPULAN :
Dari praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa resep no. 1 harus dikerjakan dengan cara cepat dan dengan metode yang tepat agar serbuk yang dihasilkan tidak lembek/basah. Sedangkan resep no. 5 harus dikerjakan dengan tidak mencampur langsung antara Iodum dan Amylum Oryzae agar serbuk tidak terlalu berwarna ungu karena terbentuk reaksi Iodamylum.

  1. DAFTAR PUSTAKA :
Anief, M., 2005, Ilmu Meracik Obat Teori dan Praktek, UGM Press, Yogyakarta

Anonim, 1995, Farmakope Indonesia, IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta

Anonim, 2004, Ilmu Resep Teori Jilid I (untuk kelas I), Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta


1 comments:

Mari Berkomentar, Bebas Tapi Sopan !! :-D

 
Copyright © . RADEN MAS EKO - Posts · Comments
Didukung Oleh : Eko Putera Sampoerna · Powered by Blogger